29 June 2010

KONVENSYEN SULUNG PAKATAN RAKYAT

Kesinambungan dari program "Semboyan Halilintar Ke Putrajaya" bulan Mac lalu telah membuahkan hasil di mana pada 27 Jun 2010 telah memecahkan kebuntuan lanskap politik Negeri Adat Pepatih ini dengan gabungan erat lagi jitu ketiga tiga parti PKR, DAP dan PAS telah berjaya menganjurkan Konvensyen Pakatan Rakyat peringkat negeri bertempat di 1388 Seremban, Country Club, Negeri Sembilan. Seramai 464 perwakilan yang hadir.

Konvensyen sulung ini diadakan ekoran sokongan secara mendadak dari kalangan rakyat yang mahukan Pakatan Rakyat (PR) mengambilalih tampok pemerintahan negeri ini dengan menamakan PR sebagai Kerajaan Menunggu "Government Inwaiting".

Konvensyen ini diadakan adalah bertujuan untuk :

a. Mengeratkan semangat perpaduan.
b. Memupuk semangat setiakawan.
c. Membina ukhuwah bersama pemimpin dari berbilang kaum dan agama.

Kejayaan mengadakan konvensyen ini telah menampakkan betapa PR semakin hari semakin mantap serta mendapat tempat di hati rakyat dan masyarakat. Usaha ini hendaklah terus dikekalkan hingga ke peringkat akar umbi agar digeruni seteru. Ini merupakan satu petanda baik bagi PR untuk menghadapi PRU13 nanti.

Gerak kerja yang menyeluruh hendaklah diaplikasikan demi untuk merealisasikan harapan rakyat. Sesuai dengan temanya "Pakatan Menawan Negeri Sembilan", jika benar, peta jalan dah dilakarkan, plan kerangka sudah di minda hanya menunggu masa dan ketika untuk di bentangkan.

Jika semua rancangan ini berjalan seperti yang direncanakan, insyallah dengan mudah kerajaan yang ada sekarang dapat kita lenyapkan dari muka bumi keturunan Minang ini dan digantikan dengan Kerajaan Pakatan Rakyat, "Sesunggohnya Allah tidak menyukai mereka yang bermuka muka".

(Upacara pelancaran konvensyen)



(Pucuk Pimpinan Pakatan Rakyat yang hadir)

(Khusyuk... sebahagian perwakilan meneliti kertas kerja)

(Pembentangan Kertas Kerja Politik)

(Foto foto: Dirakamkan semasa persidangan konvensyen)

24 June 2010

MENDEKATI MASYARAKAT

19 Jun 2010- Bertempat di rumah Saudara Mahad bin Hamzah Kampung Bt. 12 Teluk Pelanduk, satu majlis yang serba sederhana diadakan bagi menyampaikan sumbangan kerusi roda, sumbangan cek untuk yuran pendaftaran ke IPTA dan sumbangan pakaian sekolah. Penerima kerusi roda, Saudara Mahad, 47 tahun yang masih bujang adalah seorang nelayan tempatan, selama setahun tidak dapat berkerja kerana terlibat dengan kemalangan jalanraya di Tg. Agas setahun yang lalu . Dalam tempoh setahun ini saudara Mahad tinggal bersama ibunya (Ibu tunggal) yang tidak pernah menerima sebarang bantuan dari Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) dan juga dari mana mana jabatan yang berkaitan.



Saudara Zainuddin bin Ahmad 57 tahun, dari Taman Anika, batu 9 telah menerima sumbangan cek bagi pihak anak anaknya masing masing bernilai RM 1,500.00 dan RM 900.00 sebagai yuran pendaftaran masuk Mohd Ikhmal ke Universiti Islam dalam jurusan Syarei dan Nor Amirah yang mengikuti kursus Kejururawatan. Keluarga ini pernah dibantu dari segi pembayaran bil letrik dan air serta sewa rumah yang tertunggak sebelum ini kerana saudara Zainuddin terpaksa berhenti kerja sebagai pekerja Am di sebuah syarikat yang telah muflis.



Puan Junainah binti Abdul Rahim 31 tahun, seorang ibu tunggal 4 anak yang tinggal di batu 8, Kampung Telok Kemang menerima sumbangan pakaian persekolahan anak anaknya dan juga barang keperluan asas.



Rumah saudara Abu Bakar di Tg. Agas merupakan destinasi terakhir Program kemasyarakatan ini, di mana kerja kerja menggantikan atap dan saluran yang amat uzur di lakukan oleh aktivis aktivis PKR. Segala perbelanjaan membeli atap merupakan sumbangan peribadi dari YB Ahli Parlimen.

17 June 2010

KENAPA MENGUBAH HUKUM

Dalam keriuhan rakyat bangkit membantah meluluskan lesen judi, Kedengaran pemimpin-pemimpin BN yang beragama Islam tampil mengulas lanjut atau mengharamkan judi. Mantan Perdana Menteri tidak ketinggalan menyokong pemberian lesen judi. Mereka tergamak melihat rakyat bergelumang dengan segala macam bentuk judi yang 'halal'.

Kemana hilangnya suara mereka yang bertanggongjawab memberi nasihat kepada ketua mereka tentang hukum hukum Islam. Mereka sanggup berdiam diri atau hanya menjadi burung kakak tua. Sikap ini jika dibiarkan sudah tentu akan menular ke dalam jiwa generasi muda bahawa ada pengecualian perkara judi dan tidak mustahil negara akan mengalami keruntuhan moral, akhlak dan kebudayaan.

Tindakan pemerintah meluluskan lesen menggalakan perjudian di negara yang mengakui sebagai pemimpin dan contoh negara Islam. Tindakan sedemikian adalah perbuatan yang mengelirukan umat Islam serta tidak bertanggungjawab dan merupakan pengkhianatan kepada agama, bangsa dan negara. Jangan memberi berbagai alasan untuk menghalalkannya. Kembalilah kepada ajaran Al-Quran dan Sunnah Rasul.

Akhbar-akhbar rasmi yang diterajui secara mutlak oleh kerajaan BN seperti Utusan Malaysia, Metro dan Berita Harian sanggup memuatkan berbagai macan jenis iklan judi nombor ekor. Seperti Da ma cai (Kuda), Sport Toto dan Magnum (KTM), sehinggakan keputusannya juga turut di muatkan. Tidak kah promosi seperti ini, iklan-iklan dalam akhbar-akhbar Melayu, merupakan saluran yang akan mempengaruhi rakyat Islam berjudi ? Kalau tidak, apa rasionalnya?

Judi KTM ini ada yang haram dan ada pula yang halal, maksudnya yang membuat urusan jual beli di pondok pondok usang, di bawah pokok dan di celah celah bangunan itu adalah haram sebab kerajaan tidak mendapat cukai dari pengusaha ini tetapi masih berluluasa di seluruh negara, manakala yang berurusan di premis yang berdaftar di halalkan oleh kerajaan BN. Judi di mana-mana pun tetap haram. Tiada apa-apa alasan bolih menghalalkan judi. Apakah kita sangat leka dan lupa maksud firman Allah.. "Sesunggohnya azabku adalah amat pedih". Ke situ kah hendak dibawa negara ini?












Gambat premis judi sport toto dan da ma cai yang dihalalkan













Gambar premis judi magnum yang dihalalkan




Keputusan judi dan iklan dalam utusan malaysia


(Artikel ini ditulis oleh Ketua Ranting Taman Politeknik dan merupakan pandangan peribadi penulis)

06 June 2010

PANTAI TELOK KEMANG YANG GAH TAPI....




Pantai Telok Kemang 22 Mei - "Kami bakal dihalau dari kawasan ni Tok" luahan rasa kecewa saudara Rahmat selaku SU Persatuan Pelaut Telok Kemang, pada program lawatan Dato ke pantai Telok Kemang.





Sebagai Ahli Parlimen, Dato meluangkan masa sebelah petang untuk meninjau persekitaran pantai peranginan yang menjadi kemegahan warga Telok Kemang.





Lihat dan nilailah sendiri deretan gerai kebanggaan yang ada di sepanjang pantai peranginan ini yang diagungkan oleh penduduk setempat dulu , kini dan selamanya ... dan tak tau apa nak jadi seterusnya jika senggaraan tidak di ambil berat oleh pihak yang berwajib.








Kebanyakan gerai yang di lawati hampir semua bumbung telah tersingkap sekian lama, tetapi tindakan pembaikan tidak sepantas yang diharapkan. Siapa akan datang jika keadaan gerai sebegini? Ataupun nak tunggu atap melayang mencederakan pengunjung?












Kerangka gerai yang menggunakan besi ini akan mudah dan cepat berkarat jika tidak disenggarakan secara sistematik. Pihak berwajib mestilah memandang serius perkara ini.


Adakala peniaga menerima teguran dari pelanggan terdapat sepihan karat jatuh ke dalam makanan yang disediakan terutama semasa tiupan angin.



Cantik dan antik lampu yang tergantung, alangkah indahnya jika bersantai pada malam hari, tetapi malangnya lampu ini sekadar digantung semata-mata, kerana tidak pernah berfungsi, jadi siapakah perlu mengambilberat hal ini? Indah Kabar Dari Rupa.

Yang jelas, penempatan peniaga-peniaga hendaklah di tempatkan di kawasan tumpuan pengunjung bukan di hujung pantai tuu..Ada peniaga merungut, dari pagi sampai petang nak dapat RM 10.00 pun susah, berniaga apa namanya?


Mana mungkin industri pelancongan Telok Kemang boleh meningkat maju jika gerai-gerai dibiarkan berterusan begini tanpa senggaraan bersistematik oleh pihak yang bertanggongjawab. Se perkara lagi, aduan dari peniaga juga perlu di beri perhatian sewajarnya barulah boleh cakap 'Rakyat di Dahulukan'.










































































04 June 2010

Tg.Agas






























Tanjung Agas - 22 Mei YB Dato bersama-sama staf Pejabat Parlimen dan diiringi oleh AMK Telok Kemang turun padang, walaupun dalam hujan renyai dan lorong yang agak becak namun hasrat untuk bertemu penduduk tidak pernah dilupai.




"Saya tak tau nak Merayu pada siapa, Dato" - Inilah yang diluahkan oleh seorang penduduk Tg. Agas setelah bercerai dengan isterinya, Anak lelakinya sempat ke Sekolah Kebangsaan Tg. Agas (tahun satu) hanya sebulan sahaja,terpaksa berhenti kerana dihimpit kemiskinan. Kesempatan lawatan tersebut YB Dato turut menghulurkan sumbangan keperluan asas kepada hampir sepuluh orang penduduk miskin tegar.



Encik Abu Bakar (Warga emas) yang sudah hampir setahun tidak dapat berjalan ini berasa amat terharu apabila dikunjungi oleh YB Dato.

Rakyat Di Utamakan - Slogan hanya sekadar slogan, zaman sekarang ini masih lagi ada tempat kediaman seumpama ini, lebih menyayat hati dan terkejut apabila Dato serta rombongan masuk ke dalam rumah ini (kediaman En Abu Bakar), di situ tempat makan, di situ tempat tidur dan di situ juga tempat mandi serta di situ lah juga tempat segala-galanya. Sedih......